Nilai, Harga, dan Biaya: Bagaimana Blockchain Mengubah Nilai Bisnis

Penulis asli : Haebin Lee

Gambar oleh Nina Paley / Harga vs. Nilai

Ketika pasar ambruk di depan mata Anda, sulit membayangkan apa yang akan terjadi selanjutnya. Sementara teknologi blockchain sendiri berkembang dengan pemerintah, layanan publik, dan beberapa perusahaan swasta, bisnis blockchain publik sangat mencari tanda harapan yang tersisa di pasar. Namun, ini mungkin juga waktu yang tepat untuk membicarakan nilai nyata yang ditawarkan oleh teknologi blockchain dan pasar ini. Bisakah teknologi blockchain membawa perubahan nilai bagi bisnis dan konsumen? Jika ya, berapa nilainya bagi siapa? Bisakah itu menyarankan model bisnis yang kompetitif dibandingkan bisnis incumbent? Mari kita bicara tentang jenis nilai baru yang dapat dibawa oleh bisnis blockchain – lebih khusus lagi, kemunculan bisnis blockchain publik – dapat membawa dari tiga perspektif nilai, harga, dan biaya..

Biaya: Siapa yang Mengambil Tagihan?

Mari kita ingatkan diri kita sendiri tentang kerangka nilai, harga, dan biaya yang paling dasar. Harga dan biaya menentukan keuntungan perusahaan sementara harga dan nilai menghasilkan surplus konsumen.

[Gambar 1] Kerangka Nilai, Harga, dan Biaya

Dari perspektif penyedia layanan, mengurangi biaya atau (dan) menaikkan harga akan meningkatkan keuntungannya. Banyak yang mengatakan bahwa teknologi blockchain mengurangi biaya menjalankan bisnis, tetapi argumen ini mungkin kontroversial. Dalam hal biaya pengoperasian server data atau jaringan terpusat, teknologi blockchain memang menghemat biaya tersebut. Namun, biaya yang tidak terduga mungkin timbul dalam memberikan kualitas layanan yang stabil dengan beberapa node berpartisipasi dalam jaringan blockchain – seperti yang kita semua tahu, blockchain bukanlah teknologi yang menampilkan efisiensi yang unggul sebagai jaringan terpusat. Seperti yang terlihat di banyak proyek, ‘biaya inefisiensi’ mungkin lebih tinggi daripada biaya yang dihemat dengan menggunakan teknologi blockchain seiring pertumbuhan bisnis. Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, berkata, “biaya komputasi skala menengah EC2 Amazon (yang menampilkan layanan cloud komputasi elastis) adalah $ 0,04 per jam, sedangkan biaya untuk melakukan tugas yang sama di Ethereum adalah sekitar $ 13,40 per 200 milidetik, yang 1,4 juta kali lebih mahal dari Amazon. ” [1] Ini menunjukkan kesenjangan saat ini dalam efisiensi yang mungkin harus dicapai oleh industri blockchain. Seiring pertumbuhan bisnis, skalabilitas terbatas dan biaya inefisiensi dari blockchain bahkan menjadi lebih buruk, sedangkan server jaringan terpusat menikmati skala ekonomi dan mengeluarkan lebih sedikit biaya per konsumen. Dengan demikian, kami tidak bisa begitu saja membantah bahwa total biaya menjalankan bisnis blockchain akan jauh lebih rendah dari sebelumnya. Namun, yang benar-benar mencolok tentang bisnis blockchain adalah bahwa konsumen, bukan perusahaan, biasanya yang mengambil tagihan untuk biaya tersebut..

Dalam model bisnis tradisional, begitulah cara kerjanya – perusahaan membangun dan memelihara server jaringan terpusat yang mampu menangani banyak permintaan dari pengguna. Biaya untuk mengoperasikan jaringan semacam itu ditanggung oleh perusahaan, dan keuntungan melayani pengguna menjadi keuntungan berikutnya. Dalam jaringan blockchain, bagaimanapun, perusahaan tidak bertanggung jawab untuk memproses permintaan pengguna, tetapi ‘node yang berpartisipasi secara sukarela’ adalah. Dan pengguna dikenai biaya untuk memberi penghargaan kepada mereka. Misalnya, ketika orang menggunakan DApp berdasarkan jaringan Ethereum, mereka perlu membayar hadiah untuk node untuk memproses permintaan mereka baik dalam bentuk token yang dikeluarkan oleh DApp atau ETH – yang berarti bahwa perusahaan bukan lagi satu-satunya yang membayar tagihan untuk mendapatkan jaringan berjalan.

Harga: Dari Tak Terlihat hingga Terlihat

Harga termasuk biaya ditambah keuntungan perusahaan. Mari pikirkan tentang berapa banyak yang telah kami bayarkan untuk menggunakan layanan TI yang kami gunakan setiap hari. Sungguh mengejutkan bahwa gagasan ‘membayar untuk menggunakan layanan’ cukup asing dalam bisnis TI saat ini. Setelah terhubung ke internet, Anda tidak perlu membayar sepeser pun setiap mengirim email dengan Google, atau memeriksa foto teman Anda di Facebook. Kecuali untuk paket keanggotaan premium untuk melewati iklan atau untuk memperluas penyimpanan cloud, sebagian besar perusahaan TI tidak mengenakan biaya kepada pengguna untuk menggunakan layanan mereka. Ini tidak berarti layanan ini sepenuhnya gratis – sebagai gantinya, pengguna harus menyerahkan kendali atas data mereka kepada penyedia layanan dan pengiklan, yang merupakan sumber pendapatan utama bisnis.. Tidak mengherankan jika beberapa raksasa IT dikritik karena menyalahgunakan data pengguna, padahal itu hanya berupa ‘label harga yang tidak terlihat’ pada layanan mereka.. Selamat datang di dunia ‘daftar gratis dan gunakan layanan kami’ tempat kami tinggal.

Namun, dalam layanan berbasis blockchain, label harga menjadi lebih terlihat. Dan menyediakan data pengguna untuk menggunakan layanan sekarang dipisahkan dengan ketat dari pembayaran untuk menggunakannya. Pengguna, bukan penyedia layanan, yang hanya dapat mengelola dan mengklaim kepemilikan data pengguna dalam jaringan blockchain. Beberapa bisnis blockchain bahkan memungkinkan penggunanya untuk ‘menjual’ datanya untuk mendapatkan token atau membayar untuk menggunakan layanan. Masih ada pertanyaan apakah layanan berbasis blockchain yang memberi label harga yang terlihat mungkin mengejutkan atau masuk akal bagi konsumen massal yang terbiasa dengan apa yang tampaknya gratis. Beberapa kasus penggunaan akan segera dapat menjawab pertanyaan ini.

Nilai: Filsafat Lebih dari Kepraktisan?

Di antara kerangka kerja tersebut, ‘nilai’ adalah bagian yang paling sulit untuk dibahas dalam bisnis blockchain. Nilai bagi perusahaan sering kali didefinisikan sebagai keuntungan mereka, tetapi bagi konsumen itu lebih rumit. Dengan kata sederhana, nilai adalah tentang ‘apa yang membuat konsumen ingin membeli produk / layanan.’ Kita sering menjumpai frase iklan layanan blockchain seperti ‘lebih mengontrol privasi Anda’ atau ‘transaksi yang lebih transparan dan terdesentralisasi’ sedangkan tradisional iklan yang digunakan untuk menekankan seberapa cepat, murah, atau nyaman menggunakan layanan tertentu. Jadi, inilah beberapa pertanyaan yang mungkin menyusul. Akankah konsumen bersedia menggunakan layanan blockchain sambil mengorbankan efisiensi dan layanan pelanggan yang cepat? Akankah nilai-nilai yang diusulkan oleh bisnis blockchain seperti privasi dan ketahanan terhadap otoritas terpusat menjadi cukup kuat untuk menarik kumpulan konsumen massal?

Mereka mengatakan kebaikan tidak bisa ada tanpa kejahatan. Dalam industri blockchain, konsep seperti itu sudah sangat jelas sejak awal – desentralisasi bagus sedangkan sentralisasi tidak. Banyak model bisnis blockchain sering mendapatkan umpan balik seperti ‘Ini tidak cukup terdesentralisasi’ atau ‘Tidakkah menurut Anda layanan Anda terlalu terpusat untuk disebut sebagai layanan blockchain?’ Sementara beberapa komentar berkata, ‘Ini tidak cukup praktis. ‘Seperti yang telah kita lihat dalam banyak kegagalan bisnis sosial, menekankan tujuan baik dengan mudah mengabaikan apakah hal itu benar-benar dapat memenangkan pilihan konsumen atas pilihan lain. Kami telah memetik banyak pelajaran yang memberi tahu kami bahwa filosofi saja tidak dapat membawa industri ini jauh. Semua orang menyukai perusahaan yang baik, tetapi hanya jika hal itu dapat memberikan alasan yang baik kepada orang-orang untuk menjadi konsumennya. Beberapa orang mengatakan ekonomi token dan filosofi yang ada di bawahnya dapat secara ajaib memikat konsumen dalam mengejar imbalan finansial. Namun, itu tidak memiliki bukti atau kasus penggunaan kehidupan nyata. Kita harus menghadapi bahwa sebagian besar ekonomi token telah melayani investor, bukan konsumen. Kami juga telah menyaksikan filosofi desentralisasi dirusak dengan sangat sedikit tangan yang terlihat. Sangat mudah untuk kehilangan kepercayaan pada filosofi, tetapi dalam praktiknya, tidak. Hanya ketika bisnis blockchain tidak mengorbankan kepraktisan layanannya, filosofi tersebut dapat diberikan kepada konsumen sebagai sentuhan akhir..

Melampaui Pesaing


Banyak yang bertanya-tanya apakah bisnis blockchain yang sedang naik daun dapat mengalahkan pesaing raksasanya. Gambar 2 meringkas skenario ideal untuk nilai, harga, dan kerangka biaya bisnis blockchain versus pesaingnya – biaya dan harga menjadi lebih rendah dengan lebih banyak surplus konsumen, yang pada akhirnya menghasilkan lebih banyak nilai yang diciptakan secara total daripada para pesaingnya. Meskipun tidak ada yang tahu apakah skenario ideal ini akan menjadi kenyataan, mungkin kontroversial bahwa profitabilitas perusahaan dari bisnis blockchain digambarkan lebih rendah daripada para pesaingnya. Namun untuk saat ini, mari tetap berpegang pada motonya – ‘less rent for middlemen’, karena perusahaan sendiri adalah perantara antara node jaringan dan pengguna akhir. Dan tentu saja, angka ini hanya untuk perbandingan singkat dan bagian spesifik dari biaya, harga, dan nilai dalam kerangka tersebut dapat bervariasi pada perusahaan ke perusahaan..

[Gambar 2] Nilai, harga, dan kerangka biaya yang ideal untuk bisnis blockchain versus para pesaingnya

Saat ini, tampaknya ini adalah permainan yang sulit untuk dimenangkan – ketiga perspektif nilai, harga, dan biaya menunjukkan ramalan yang suram tentang persaingan dengan perusahaan yang ada. Biaya inefisiensi terlalu tinggi, konsumen terbiasa dengan layanan ‘gratis’, dan apakah filosofi blockchain dapat menarik konsumen massal masih dipertanyakan. Mari kita lihat sisi terang dari ketidakpastian ini – dengan ‘Dilema Inovator’, sebuah teori yang dikemukakan oleh Clayton Christensen dalam bukunya yang berjudul ‘Dilema Inovator: Ketika Teknologi Baru Menyebabkan Perusahaan Besar Gagal.’ Teori ini menggambarkan bagaimana teknologi baru dapat mengganggu pasar incumbent dan bahkan menyebabkan beberapa raksasa gulung tikar. Buku tersebut menjelaskan ciri-ciri ‘teknologi yang mengganggu’, yang mengubah proposisi nilai fundamental di pasar dan menyebabkan perubahan paradigma yang drastis dan tiba-tiba yang sering kali gagal diadaptasi oleh pemain terkuat dan terbesar. Jika kita mendefinisikan teknologi blockchain sebagai pengganggu, itu mungkin tumbuh menjadi paradigma yang sama sekali berbeda, bahkan tanpa bersaing dengan raksasa IT saat ini. Tidak heran teori ini berpendapat bahwa teknologi yang mengganggu pada awalnya menawarkan kinerja yang lebih buruk dengan kapasitas yang lebih sedikit daripada solusi yang ada. Meskipun kerangka nilai, harga, dan biaya mungkin tidak menunjukkan masa depan bisnis blockchain yang cerah, mungkin ada potensi bisnis blockchain yang belum dapat kita lihat dalam paradigma yang kita jalani. Kita juga perlu fokus pada bagaimana hal itu sudah terjadi. memecahkan sebagian kecil cara berpikir orang. Semakin banyak orang mulai memperhatikan jumlah sewa perantara yang ‘tidak tepat’ atau masalah yang terkait dengan bisnis dan ekonomi terpusat. Bahkan ketika teknologi blockchain gagal menyelesaikan masalah ini dan menghilang di udara, apa yang tertinggal akan bertahan dan mempercepat munculnya gangguan berikutnya yang benar-benar berfungsi.. Baiklah, mari kita pertahankan harapan kita yang tinggi.

Teknologi Blockchain itu sendiri tidak datang dengan model bisnis yang ‘tepat’ atau kerangka nilai. Teknologi ini hanya menyediakan lingkungan di mana model bisnis baru harus beradaptasi. Tidak ada yang bisa memprediksi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk blockchain untuk berubah menjadi kesuksesan bisnis yang sebenarnya. Dan teknologi blockchain mungkin tidak menjanjikan kita bisnis paling menguntungkan dalam sejarah manusia. Satu fakta pasti adalah, bagaimanapun, itu telah menunjukkan kepada kita kemungkinan normal baru dengan mengganggu dunia bisnis terpusat di mana memaksimalkan keuntungan perusahaan dulu dianggap sebagai kebajikan. Itulah harapan agar industri ini selalu bertahan melewati masa-masa sulit.

Dipetik dari: https://medium.com/block-crafters/value-price-and-cost-how-blockchain-changes-business-value-b17c2aecb06f

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map