Tata Kelola Crypto: Pendekatan Startup vs. Nation-State

Intro

Penulis asli : Jack Purdy

Manusia suka berdebat. Itu sifat kita.

Ambil setiap segi pengalaman manusia dan Anda dapat menemukan dua orang yang tidak setuju. Tidak ada tempat yang lebih umum selain di bidang pemerintahan, di mana kami berdebat tentang siapa yang seharusnya memiliki kekuasaan, siapa yang dapat membuat perubahan pada sistem, dan bagaimana keputusan pada akhirnya dibuat. Mengingat besarnya pengaruh yang dimiliki tata kelola, mudah untuk melihat bagaimana hal ini menjadi topik yang sangat kontroversial.

Sekarang bayangkan industri baru yang penuh dengan orang-orang yang sangat cerdas dengan opini (dan ego) yang kuat, di mana sebagian besar perdebatan terjadi pada platform yang dapat diakses secara global. Seperti yang dapat Anda bayangkan, tidak ada kekurangan perdebatan terutama yang berkaitan dengan pengaturan industri ini. Selamat datang di crypto.

Tata kelola Crypto merangkum perdebatan seputar bagaimana kita berkoordinasi untuk membuat keputusan tentang mengubah aturan protokol. Ini dapat mencakup apa saja mulai dari peningkatan sederhana hingga mengubah mekanisme konsensus hingga mengalokasikan hadiah blok. Ini melibatkan banyak kelompok pemangku kepentingan seperti operator node, penyedia jaringan (penambang), pengembang inti, pengguna, spekulan, pertukaran, dan penjelajah blok untuk beberapa nama. Ini adalah kelompok yang beragam dengan berbagai insentif yang sering bertentangan satu sama lain. Misalnya, operator node ingin menjaga ukuran blok tetap rendah untuk mengurangi biaya menjalankan node penuh, sementara penambang memiliki insentif untuk meningkatkan ukuran blok sehingga setiap blok menyertakan lebih banyak transaksi dan dengan demikian lebih banyak biaya transaksi..

Interaksi antara kelompok pemangku kepentingan inilah yang menentukan apa itu blockchain, nilai dan prinsipnya dan bagaimana ia berkembang dari waktu ke waktu. Proses tata kelola ini membentuk realitas bayangan yang kita buat di sekitar jaringan, dan nilai aset kripto terletak pada hal ini lapisan sosial.

Tidak mengherankan, ada sejumlah besar perdebatan tentang cara yang benar untuk mengatur cryptonetworks, yang telah menciptakan berbagai teori yang menggugah pikiran. Saya percaya banyak perdebatan salah arah karena ‘crypto’ adalah istilah yang terlalu umum untuk diterapkan pada ide-ide menyeluruh.. Jill Carlson menjelaskannya baik:

Seringkali investor mencoba menerapkan prior dan heuristik yang sama apakah mereka berbicara tentang bitcoin, petrocoin, atau filecoin karena semuanya “crypto”. Ini akan serupa dengan menerapkan analisis fundamental yang sama ke pasar emas, pasar utang Venezuela yang terkena sanksi, dan penilaian Dropbox sebelum IPO sekitar tahun 2008..

Dengan cara yang sama, kita tidak boleh menerapkan analisis fundamental yang sama untuk aset ini, kita tidak boleh menganalisis tata kelola semua aset kripto dengan cara yang sama. Kita perlu mendeskripsikan secara lebih akurat apa yang sedang diatur untuk memikirkan bagaimana seharusnya diatur. Dalam analisis ini saya akan menggambarkan antara protokol lapisan dasar dari yang lebih jauh tumpukan teknologi. Yang pertama harus diatur seperti negara yang mapan, sedangkan yang kedua harus memulai tahap awal.

Pendekatan Startup

“Bergerak cepat memungkinkan kami membangun lebih banyak hal dan belajar lebih cepat. Namun, seiring pertumbuhan sebagian besar perusahaan, mereka melambat terlalu banyak karena mereka lebih takut membuat kesalahan daripada kehilangan peluang karena bergerak terlalu lambat. Kami memiliki pepatah: ‘Bergerak cepat dan hancurkan sesuatu.’Idenya adalah jika Anda tidak pernah merusak apa pun, Anda mungkin tidak bergerak cukup cepat” – Mark Zuckerberg, Prospektus IPO 2012

Zuck merangkum teori tata kelola ini dalam mantra yang sekarang terkenal “bergerak cepat dan hancurkan sesuatu”. Saat Anda melihat pada tahap awal, aplikasi yang dihadapi pengguna, Anda harus responsif terhadap kebutuhan pelanggan. Ini membutuhkan kemampuan untuk mengulang dengan cepat untuk memenuhi kebutuhan yang berubah ini. Jika Anda bergerak terlalu cepat dan ada bug, ini bukanlah akhir dari dunia karena tidak ada nilai yang sangat besar dalam jaringan. Anda memperbaikinya dan melanjutkan. Kuncinya adalah taruhannya rendah sehingga tidak ada konsekuensi serius jika terjadi kesalahan. Kegagalan tidak akan mengakibatkan kerugian pribadi yang besar atau hilangnya kepercayaan pada gagasan yang akan berhasil lagi.

Sekarang seperti apa tata kelola ini dalam crypto? Ini kemungkinan akan beroperasi seperti organisasi otonom yang diminyaki dengan baik. Contoh bagus dari sebuah cryptonetwork yang melayani gaya pemerintahan ini adalah Decred. (Catatan: Mengingat Decred bertujuan untuk digunakan sebagai uang, saya agak skeptis jika model ini masuk akal bagi mereka, tetapi terlepas dari itu adalah model umum yang saya yakini dapat efektif untuk tata kelola yang lebih berulang). Decred menggunakan pemungutan suara on-chain untuk memungkinkan pemegang DCR berpartisipasi dalam proses tata kelola dengan mempertaruhkan token untuk mendapatkan tiket. Hal ini memungkinkan para pemangku kepentingan memberikan suara pada hal-hal seperti bagaimana dana treasury dibelanjakan untuk mendukung pembangunan atau apakah perubahan konsensus harus dilaksanakan melalui hard fork.. Placeholder merangkumnya dengan baik – “Fitur pembunuh Decred adalah tata kelola yang baik, dan dengan tata kelola yang baik, Anda dapat memiliki fitur apa pun yang Anda inginkan.” Pemikiran ini memungkinkan inovasi yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan konsumen dan menghindari penurunan yang lambat menjadi tidak relevan.


“Bergerak cepat dan hancurkan banyak hal” berhasil mengubah Facebook dari perusahaan rintisan yang ceroboh menjadi unicorn, tetapi begitu mereka mencapai skala dan memiliki data tentang 2 miliar orang, mantra itu tidak lagi sesuai. Dengan banyaknya orang yang berisiko, merusak barang bukan lagi tujuan atau bahkan dapat diterima dalam hal ini. Sebaliknya, tujuannya adalah menjaga keamanan sistem, dan sayangnya Facebook gagal dalam hal ini mengekspos data jutaan.

Ini membawa kita ke pendekatan berikutnya yang sangat kontras dengan pendekatan awal.

Pendekatan Negara-Bangsa

“Kita harus menemukan kembali sosialisme. Ini bukanlah jenis sosialisme yang kita lihat di Uni Soviet, tetapi akan muncul saat kita mengembangkan sistem baru yang dibangun di atas kerja sama, bukan persaingan. ” – Hugo Chavez ke Forum Sosial Dunia 2005

Pada Januari 2005, Hugo Chavez memulai misi untuk membentuk kembali Venezuela. Bulan itu dia lulus reformasi pertanahan memungkinkan pemerintah untuk menyita lebih dari 6 juta hektar properti pribadi. Dua tahun kemudian pemerintah mengambil alih yang terakhir menjalankan ladang minyak secara pribadi, dengan bank segera menyusul. Tindakan drastis yang diambil tidak berhenti di situ, dan terus berlanjut hingga hari ini.

Contoh ini tidak dimaksudkan untuk membuat pernyataan politik, tetapi hanya untuk menunjukkan apa yang bisa terjadi ketika pemerintah mencoba membuat perubahan cepat yang tidak terbukti dan sebagian besar bersifat eksperimental. Ini adalah ilustrasi yang sangat disederhanakan dan ada banyak faktor yang berperan, tetapi itu tidak boleh mengalihkan perhatian dari risiko jenis tata kelola ini. Hasil dari tindakan tersebut diketahui secara luas dan dibuktikan dengan grafik di bawah ini.

Sumber: IMF

Ketika ada taruhan tinggi yang dipertaruhkan pada orang-orang yang mendasarinya, korporasi, protokol, dll. Yang diatur, maka cara pengambilan keputusan dan perubahan perlu dioptimalkan untuk keselamatan dan keamanan mereka yang diatur.. Tidak lagi motif untuk berinovasi untuk mengungguli pesaing karena bertahan hidup adalah satu-satunya cara untuk menang.

Menerapkan ini ke crypto, protokol lapisan dasar seperti Bitcoin tidak dapat bergerak cepat dengan merugikan keamanan. Ketika saya mengacu pada keamanan di sini, saya berbicara tentang menjaga kesejahteraan pemegang bitcoin. Ini berarti tidak hanya memastikan protokol tidak rusak, tetapi juga menjunjung tinggi ketahanan sensor, fitur yang diperkecil kepercayaan yang menjaga keamanan pemegang ini.. Peningkatan 10x dalam kecepatan transaksi atau biaya tidak sebanding dengan penurunan keamanan 1%. Jika bug kritis dieksploitasi atau dana pengguna disita, akan sangat sulit untuk mendapatkan kembali kepercayaan orang tidak hanya pada Bitcoin tetapi keseluruhan cerita yang mereka ceritakan pada diri mereka sendiri seputar uang yang terdesentralisasi. Ini karena teknologi seperti Bitcoin rentan terhadap Lindy Effect, dimana harapan hidup masa depan sebanding dengan umurnya saat ini. Oleh karena itu, semakin lama ia bertahan, semakin lama ia diprediksi dapat bertahan. Jika gagal, tidak hanya dimulai dari awal tetapi di belakang karena para pesaingnya (yaitu fiat) kini bahkan lebih Lindy..

Meskipun mudah untuk merasa frustrasi dengan proses lambat untuk meningkatkan Bitcoin, perlu dicatat bahwa kehati-hatian yang ekstrim perlu diambil dalam mengubah protokol lapisan dasar di mana nilai yang signifikan terletak di atas. Jaringan berharga seperti Bitcoin perlu diatur seperti pemerintah nasional, di mana lebih penting untuk menolak undang-undang yang tidak adil daripada mengesahkan undang-undang yang adil. Semakin aktif tata kelola dalam sebuah cryptonetwork, semakin dibutuhkan kepercayaan untuk berinteraksi dengannya dan secara keseluruhan raison d’être mata uang terdesentralisasi adalah meminimalkan kepercayaan pada orang lain. Pengembang Bitcoin Matt Corallo menyatakan:

Dari sekian banyak properti Bitcoin, ketidakpercayaan, atau kemampuan untuk menggunakan Bitcoin tanpa mempercayai apa pun kecuali perangkat lunak sumber terbuka yang Anda jalankan, sejauh ini, adalah raja. Lebih khusus lagi, minat pada Bitcoin tampaknya hampir secara eksklusif berasal dari keinginan untuk menghindari kebutuhan untuk mempercayai pihak ketiga atau kombinasi pihak ketiga..

Ini berlaku untuk protokol lapisan dasar lain di mana diharapkan ada dapps berharga yang dibangun di atasnya. Dengan cara yang sama, orang akan ragu untuk bergabung di negara di mana hukum yang mengatur bisnisnya cenderung berubah kapan saja, orang harus berhati-hati untuk membangun dapp di atas protokol yang membutuhkan kepercayaan bahwa aturan tidak akan berubah dengan cara yang merugikan.. Meskipun ini bukan perbandingan apel dengan apel, saya yakin ini berguna dalam menyoroti fakta bahwa situasi berisiko tinggi di mana terdapat nilai yang cukup besar memerlukan struktur tata kelola yang lebih kokoh untuk mengurangi risiko bagi yang diatur..

Kesimpulan

Seringkali dalam crypto, kami percaya bahwa mereka menemukan kembali roda. Oleh karena itu, kami menghadirkan heuristik dan terminologi unik untuk mendeskripsikan berbagai hal. Meskipun dalam beberapa kasus hal ini benar, sering kali kita hanya menggunakan kembali ide lama untuk menyesuaikan dengan paradigma baru ini. Saya percaya tata kelola adalah salah satu bidang di mana kita dapat belajar banyak dari masa lalu. Selama ribuan tahun manusia telah mengorganisir diri dalam kelompok yang berbeda untuk berkoordinasi di sekitar tujuan bersama dalam bentuk negara-bangsa, perusahaan dan kelompok sosial lainnya. Seiring waktu kami telah meningkatkan standar hidup kami sebagai hasil dari pengorganisasian diri kami ke dalam kelompok-kelompok ini dan mengembangkan cara-cara baru untuk mengatur mereka. Namun, inovasi di bagian depan ini lambat karena kesulitan dalam menguji pendekatan alternatif (memang seharusnya demikian) karena taruhan tinggi di telepon..

Ini adalah bagian besar dari mengapa saya begitu terpesona dengan cryptonetworks. Mereka memberi kami kotak pasir untuk mencoba cara-cara baru yang inventif untuk mengatur perilaku manusia dengan mengubah cara kami memberi insentif kepada peserta. Dengan mempelajari secara cermat kegagalan dan keberhasilan berbagai proyek kripto, saya yakin kami dapat mempelajari lebih lanjut tentang tata kelola dan dengan kecepatan yang lebih cepat dari yang pernah mungkin. Sebuah analogi yang bagus adalah membandingkannya dengan cawan petri, di mana kita dapat menguji berbagai ide pada rantai yang lebih kecil dan berdasarkan hasilnya mulai menerapkan potongan-potongan menjadi rantai yang lebih mapan.

Ini bukan pendekatan hitam putih, tetapi lebih merupakan spektrum berdasarkan jumlah nilai dalam jaringan dan minimalisasi kepercayaan yang diperlukan. Di satu sisi, Anda memiliki Bitcoin yang perlu diulang secara perlahan, menjaga keamanan dengan segala cara, dan di sisi lain Anda memiliki cawan petri eksperimental yang dapat menguji keefektifan model baru dan berupaya menerapkannya secara bertahap ke bawah tumpukan teknologi saat mereka tumbuh lebih kuat melalui Efek Lindy.

Sebagai kesimpulan, saya percaya alih-alih membuat “hukum” menyeluruh tentang tata kelola crypto seperti Hukum Szabo, kita perlu mengambil pendekatan yang lebih bernuansa. Harapan saya di sini adalah mulai memisahkan tata kelola lapisan dasar misi kritis dari protokol dari proyek kripto yang lebih spesifik aplikasi. Saya berharap untuk memperluas pemikiran saya tentang masalah ini untuk lebih menggambarkan cara-cara di mana cryptonetworks harus diatur..

Dipetik dari: https://medium.com/messaricrypto/crypto-governance-the-startup-vs-nation-state-approach-d36df341878a?

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map