Dari Sepotong Pizza hingga Tiket Pesawat – Evolusi Pembelian Crypto

Whitepaper Bitcoin, yang diterbitkan pada tahun 2008 dengan nama samaran Satoshi Nakamoto, meletakkan dasar untuk pembayaran terdesentralisasi. Seiring waktu, minat terhadap mata uang dan sistem pembayaran terdesentralisasi tumbuh dan begitu pula nilai Bitcoin.

Sejalan dengan lonjakan nilai Bitcoin, mata uang kripto alternatif telah muncul dengan skalabilitas yang jauh lebih baik. Layanan baru, seperti kartu debit kripto, memungkinkan integrasi pembayaran fiat yang mulus ke dalam ekonomi kripto. Mari kita tinjau langkah-langkah yang diambil cryptocurrency untuk menjadi sistem pembayaran global.

Dari Web Gelap hingga Pengiriman Pizza

Karena sifat pseudo-anonim dari pembayaran peer to peer, tidak dapat dihindari bahwa salah satu kasus penggunaan pertama Bitcoin adalah fasilitasi transaksi yang curang. Dengan demikian, cryptocurrency segera dipilih sebagai opsi pembayaran utama untuk berbagai penawaran yang sah dan seringkali terlarang di web gelap..

Tidak lain adalah John McAffee, salah satu pendukung paling vokal dan runner serial Bitcoin untuk kepresidenan AS, secara terbuka mengaku telah membayar obat-obatan, porno, dan pelacur dengan cryptocurrency. Untuk Silk Road, salah satu pasar gelap web gelap terbesar, diperkirakan platform tersebut memiliki omset sekitar 1,2 miliar Dolar AS. Ketika platform ditutup pada 2013, pihak berwenang menyita Bitcoin senilai sekitar 3 juta Dolar.

Namun, pembayaran Bitcoin tidak bersifat pribadi. Banyak layanan blockchain, termasuk pertukaran crypto-to-fiat harus mematuhi persyaratan KYC / AML. Oleh karena itu, otoritas dapat menghubungkan transaksi mata uang kripto dengan identitas dalam banyak kasus. Ini memenuhi syarat cryptocurrency sebagai sistem pembayaran yang sah.

Di sisi transaksi legal, Electronic Frontier Foundation dan WikiLeaks telah mulai menerima Bitcoin untuk donasi sejak tahun 2011. Selain itu, banyak pedagang yang beroperasi secara legal mulai menerima Bitcoin dan beberapa Altcoin sebagai opsi pembayaran..

Apresiasi harga Bitcoin yang dihasilkan memiliki bagian yang adil dari cerita-cerita aneh, dari orang yang menyisir tempat pembuangan sampah dalam upaya putus asa untuk menemukan hard disknya yang berisi 7500 Bitcoin, hingga transaksi pizza yang legendaris. Dalam transaksi 2010, seorang pria Florida (siapa lagi) membayar 10.000 Bitcoin dengan imbalan dua pizza Papa John.

Acara ini, yang tercatat dalam sejarah sebagai pembelian Bitcoin pertama, dirayakan setiap tahun pada tanggal 22 Mei. Pada Hari Pizza Bitcoin terakhir, 10.000 Bitcoin itu bernilai sekitar 80 juta Dolar AS.

Dari 7 TPS hingga Blockchain yang Dapat Diskalakan

Dengan hanya 7 transaksi per detik, Bitcoin memiliki throughput transaksi yang sangat rendah. Karena transaksi di blockchain Bitcoin bersaing untuk mendapatkan kapasitas transaksi menggunakan biaya mereka, ini dapat menyebabkan kenaikan biaya yang tajam, terutama pada saat permintaan transaksi tinggi..

Sementara biaya untuk satu transaksi relatif stabil selama tiga bulan terakhir, berkisar di sekitar $ 0,60, ada periode waktu ketika pemilik Bitcoin harus membayar beberapa dolar untuk melakukan pembayaran. Selama pecahnya gelembung 2017, biaya bahkan mencapai $ 54.

Untuk mengatasi masalah skalabilitas, beberapa penambang telah mengusulkan untuk meningkatkan ukuran blok dari 1 MB menjadi 8 MB. Karena mayoritas penambang menentang proposal ini, para pendukung memisahkan diri dari blockchain Bitcoin dan menciptakan Bitcoin Cash dalam hard fork..


Di sekitar waktu yang sama, Altcoin yang dapat diskalakan mulai muncul dan meningkat secara konsisten dari waktu ke waktu. Dengan blockchain Proof of Stake yang modern, yang dapat menangani ribuan transaksi per detik, adalah mungkin untuk melakukan transaksi dengan biaya sepersekian sen dan tiba di penerima hanya dalam lima detik. Baru-baru ini, Bitcoin SV, yang dipisahkan dalam hard fork lain dari Bitcoin Cash, benar-benar mengabaikan ukuran blok, memungkinkan throughput transaksi yang hampir tidak terbatas.

Perkembangan modern lainnya di sektor blockchain adalah munculnya stablecoin. banyak kasus penggunaan blockchain membutuhkan prediktabilitas harga, yang tidak dapat dicapai dengan cryptocurrency yang tidak didukung, karena volatilitasnya. Terutama konsumen biasanya lebih menyukai harga yang stabil daripada risiko pertukaran yang ditimbulkan oleh cryptocurrency. Selain itu, stablecoin memunculkan berbagai macam aplikasi di sektor Keuangan Terdesentralisasi (DeFi).

Dari Secangkir Kopi ke Sistem Pembayaran global

Sementara itu, penerimaan pembayaran cryptocurrency semakin meningkat. Contohnya adalah ruang peretas Ceko Paralelní Polis, yang juga menjadi tuan rumah Institute of Cryptoanarchy. Hackerspace yang berlokasi di Praha bangga telah menjadi kedai kopi khusus Bitcoin pertama di dunia.

Selama puncak kenaikan biaya Bitcoin, Polis telah memperkenalkan Litecoin dan Bitcoin Cash sebagai mata uang alternatif. Pengunjung tanpa eksposur cryptocurrency sebelumnya dapat memperoleh kopi mereka dengan membeli cryptocurrency dari ATM Bitcoin / Litecoin di dalam ruang peretas, atau dengan membeli kartu dompet plastik yang sudah dimuat sebelumnya.

Dalam sebuah proyek percontohan tahun lalu, LSM internasional Oxfam telah mendistribusikan sejumlah kartu ketuk dan bayar sebagai bantuan bencana kepada masyarakat di Vanuatu. Setiap kartu telah diisi sebelumnya dengan 50 unit stablecoin DAI. Toko-toko lokal menerima sistem PoS di mana pemegang kartu dapat menebus bantuan mereka.

Selama beberapa tahun terakhir, penelitian dengan jelas menunjukkan bahwa bantuan keuangan lebih efektif daripada sumbangan barang fisik, karena bantuan fisik cenderung merusak ekonomi lokal. Oxfam menyatakan bahwa proyek tersebut sukses luar biasa, karena bentuk bantuan kripto ini jauh lebih efisien daripada transfer tunai, atau sumbangan dalam bentuk barang. Karena itu, mereka ingin meningkatkan pembayaran bantuan cryptocurrency di Vanuatu.

Sejak transaksi pizza historis (penerimanya adalah orang Inggris, yang memesan pizza dengan kartu kreditnya), pembelian kripto bergantung pada perantara, setiap kali vendor tidak menerima pembayaran kripto langsung. Layanan online segera muncul yang menjual voucher digital dengan imbalan cryptocurrency, yang kemudian dapat ditebus di berbagai pasar online dan fisik, seperti Amazon.

Tren terbaru dalam perkembangan sistem pembayaran mata uang kripto adalah kartu debit kripto. Di sini, kustodian tepercaya mengeluarkan kartu debit, yang berfungsi dengan baik di PoS mana pun yang menerima kartu Visa. Pelanggan dapat memuat kartu debit mereka dengan fiat atau cryptocurrency. Ketika mereka menggunakan kartu mereka untuk melakukan pembelian dari saldo crypto mereka, kustodian secara otomatis menukar jumlah pembelian dan mentransfer mata uang fiat ke penerima..

Salah satu penyedia layanan tersebut adalah CoinZoom. Bekerja sama dengan mitra kustodian terkemuka di industri BitGo, CoinZoom menawarkan berbagai kartu debit Visa berjenjang. Dengan lisensi di semua 50 negara bagian, CoinZoom sepenuhnya sesuai untuk pelanggan AS mereka.

Selain mentransfer dana kripto yang ada ke dompet CoinZoom, pengguna juga dapat mendanai dompet mereka melalui berbagai metode pembayaran tradisional dengan mata uang fiat, yang kemudian dapat ditukar menjadi lebih dari 40 mata uang kripto. Menggunakan aplikasi seluler, pelanggan CoinZoom dapat, kapan saja, memilih dompet mata uang kripto, dari mana jumlah pembelian dikurangi.

Apa yang membuat CoinZoom menonjol dari penyedia kartu debit kripto lainnya adalah keamanan yang disediakan oleh BitGo. Karena BitGo menyimpan sebagian besar dananya di dompet dingin dan diasuransikan dari kerugian hingga $ 100 juta, semua setoran CoinZoom sangat aman dari peretas. Karena Kebijakan Tanpa Tanggung Jawab Visa, pemegang kartu tidak bertanggung jawab atas transaksi penipuan apa pun jika kartu hilang atau dicuri.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map