A Look at Europe’s Security Token Legislation

Eropa terus melihat lebih banyak negara mengambil sikap pro-crypto. Negara-negara seperti Inggris, Swiss, dan Malta, telah membuat langkah besar untuk memajukan posisi masing-masing di pasar. Meskipun ada banyak faktor yang berkontribusi di balik gerakan ini, pengenalan token keamanan telah memainkan peran besar dalam keputusan negara-negara ini.

Token keamanan memungkinkan digitalisasi investasi tradisional. Metode ini disebut tokenisasi. Aset tokenized dianggap lebih stabil daripada cryptocurrency tradisional oleh sebagian besar negara. Saat ini, token keamanan berada di bawah EU MiFIDII peraturan.

MiFID II

Uni Eropa melembagakan peraturan MiFID II pada 3 Januari 2018. Kerangka legislatif ini memberikan perlindungan tambahan bagi investor. Selain itu, regulasi MiFID II meningkatkan fungsionalitas dan efisiensi pasar. Legislasi tersebut merupakan tindak lanjut dari regulasi asli MiFID (Markets in Financial Directive) yang telah beroperasi sejak November 2007.

Liechtenstein

Negara terkecil keenam di dunia, Liechtenstein terus mengembangkan sektor blockchain mereka dengan kecepatan yang mengesankan. Meskipun totalnya hanya 62 mil persegi, negara kecil ini termasuk yang tertinggi dalam hal PDB per kapita. Pada Oktober 2018, negara itu dirilis draf publik berjudul “National Blockchain Act.”

Dokumen tersebut menyoroti keinginan negara untuk memajukan aspirasi blockchain mereka. Langkah tersebut segera diikuti oleh pengumuman oleh Union Bank AG negara tersebut. Di sini, bank menjelaskan niat mereka untuk menjadi bank teregulasi pertama yang menerbitkan token keamanan. Bank berupaya membuat token untuk aktivitas antar bank seperti mentransfer dana dalam jumlah besar secara internasional.

Jerman

Jerman tidak menganggap cryptocurrency sebagai instrumen keuangan. Pada September 2018, negara tersebut menetapkan bahwa pedagang Bitcoin tidak memerlukan lisensi apa pun dan bahwa perdagangan mata uang kripto harus tetap legal. Ini adalah keputusan utama yang menguntungkan investor kripto. Keputusan ini berarti bahwa investor kripto tidak perlu mematuhi peraturan sekuritas Jerman.

Berlin melalui City Break

Berlin melalui City Break

Pada bulan Desember 2018, bursa saham terbesar kedua di Jerman diumumkan berencana untuk meluncurkan pertukaran token kripto. Grup Boerse Stuttgart bermitra dengan perusahaan Fintech lokal SolarisBank untuk mewujudkan proyek tersebut. Tanggal rilis bursa adalah Q3 2019. Menurut pengembang, berbagai cryptocurrency termasuk utilitas, keamanan, dan token pertukaran akan dihosting.

Swiss

Swiss telah lama menjadi pusat keuangan di Eropa. Pejabat Swiss tertarik untuk memperluas pengaruh keuangan mereka ke sektor blockchain. Negara itu baru-baru ini membuka sektor bisnis blockchain yang dijuluki Lembah Crypto. Di sini, startup blockchain menerima pengurangan pajak dan manfaat lain yang diberikan oleh pemerintah Swiss.


Selain keuntungan finansial, perusahaan blockchain yang berbasis di Swiss mendapatkan keuntungan besar dari peraturan blockchain yang jelas di negara tersebut. Otoritas Pengawas Pasar Keuangan Swiss (FINMA) memecah token menjadi empat kategori berbeda. Kategori ini termasuk aset, pembayaran, utilitas, dan token hybrid.

Estonia

Estonia adalah salah satu anggota UE pertama yang melegalkan aktivitas kripto. Negara tersebut telah menyetujui lebih dari 900 lisensi crypto sejak mengubah peraturan tahun lalu. Lisensi tersebut mencakup berbagai bisnis kripto seperti bursa, startup, dan perusahaan teknologi blockchain. Sekitar 400 dari lisensi yang dikeluarkan milik penyedia dompet crypto menurut baru-baru ini laporan.

Estonia berhasil beralih dari negara termiskin di UE ke ekonomi yang berkembang melalui kombinasi faktor. Insentif pajak, lingkungan bisnis yang ramah, dan prosedur perizinan yang mudah semuanya berkontribusi pada kebangkitan negara di sektor blockchain. Saat ini, Estonia adalah salah satu negara paling ramah STO di dunia.

Malta

Malta terus menjadi kekuatan kripto pendorong di wilayah tersebut. Negara ini mengambil alih pemerintahan kripto melalui kombinasi faktor. Malta adalah pertama negara di dunia untuk menyediakan kerangka peraturan yang kuat bagi investor kripto dan ICO. Pemerintah pro-aktif dalam merekrut startup baru ke pasar mereka.

Hari ini, Malta adalah salah satu lokasi terbaik di dunia untuk meluncurkan STO Anda. Negara ini sudah menjadi rumah bagi banyak platform kripto besar. Pertukaran crypto terbesar di dunia berdasarkan volume, Binance, bermitra dengan Maltese Stock Exchange (MSX) pada bulan September tahun lalu. Keduanya berencana untuk membangun pertukaran token keamanan baru di dalam negeri dalam beberapa bulan mendatang.

INGGRIS

Inggris saat ini tidak memiliki peraturan crypto. Negara ini terus meneliti pasar kripto dengan regulator yang mengklaim bahwa perlu bertahun-tahun sebelum pedoman peraturan yang tepat dapat dikembangkan. Pada bulan Maret 2018, gugus tugas aset Crypto negara mengeluarkan laporan di mana cryptocurrency terdaftar dalam tiga kelas berbeda. Kelas-kelas ini termasuk token keamanan, token utilitas, dan token pertukaran.

Saat ini, perdebatan kripto Inggris terus berlanjut. Otoritas Federasi Bisnis Inggris (BBFA) merilis sebuah laporan di mana mereka merinci bagaimana peraturan yang buruk akan menghambat pertumbuhan di sektor ini lebih dari “tidak ada peraturan sama sekali.” Saat ini, Inggris memiliki komunitas blockchain yang kuat dengan analis yang memprediksi pertumbuhan masa depan di sektor ini.

Perancis

Prancis mengambil pendekatan yang jauh berbeda terkait perusahaan cryptocurrency. Authorité des Marchés Financiers (AMF) merilis pedoman ICO tahun lalu. Peraturan baru mengharuskan semua ICO untuk memberikan transparansi penuh terkait penawaran mereka. Perusahaan harus menentukan penggunaan token mereka sebelum persetujuan. Permintaan ini diperlukan agar pejabat dapat menentukan jenis token yang akan dikeluarkan perusahaan.

Sikap Prancis terhadap ICO ditiru oleh banyak negara lain di seluruh dunia. Dengan membuat semua ICO beroperasi dalam pengungkapan penuh, negara tersebut berhasil secara bersamaan menyambut STO sekaligus mengurangi jumlah ICO yang beroperasi. STO menyediakan cara yang jauh lebih aman bagi investor untuk berpartisipasi dalam kampanye penggalangan dana blockchain.

Token Keamanan Uni Eropa Sedang Meningkat

Sekarang Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang peraturan cryptocurrency yang saat ini sedang dikembangkan di Eropa, mudah untuk melihat mengapa negara-negara seperti Malta telah berinvestasi begitu banyak ke sektor blockchain mereka.

Sejalan dengan ekonomi global yang terus berlanjut di sepanjang jalur digitalisasi, ada banyak hal yang dapat diperoleh negara yang mampu menjadi episentrum revolusi teknologi ini. Mudah-mudahan, lebih banyak negara di dunia akan menyadari pentingnya perkembangan ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap masa depan ekonomi global secara besar-besaran. Untuk saat ini, perlombaan sedang untuk melihat negara Eropa mana yang dapat memimpin dalam ekonomi blockchain.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map