Proyek TON Menutup Pintunya saat SEC Berlaku

Sekakmat.

Seperti kebanyakan dunia, kami telah mengikuti, dan melaporkan, situasi yang berkembang di sekitar Telegram vs. SEC, selama berbulan-bulan sekarang..

Setelah pertempuran panjang, CEO Telegram, Pavel Durov, melakukannya diumumkan bahwa perusahaan menyerahkan pertempuran mereka melawan SEC, dan menutup pintu pada TON.

“Saya menulis postingan ini untuk mengumumkan secara resmi bahwa keterlibatan aktif Telegram dengan TON telah berakhir.”

Penghinaan untuk AS.

Jika satu hal dibuat jelas dari pesan yang dirilis oleh Pavel Durov, itu adalah tingkat penghinaan tertentu terhadap regulator di Amerika Serikat. Dari perspektif luar, ini adalah pola pikir yang bisa dimengerti.

Ketika merujuk pada keputusan pengadilan A.S. yang melarang penjualan global token GRAM (tidak hanya di dalam perbatasan A.S.), Pavel Durov mengatakan hal berikut ini.

“Keputusan pengadilan ini menyiratkan bahwa negara lain tidak memiliki kedaulatan untuk memutuskan apa yang baik dan buruk bagi warganya sendiri.”

Dia melanjutkan

“… Kami, orang-orang di luar AS, dapat memilih presiden kami dan memilih parlemen kami, tetapi kami masih bergantung pada Amerika Serikat dalam hal keuangan dan teknologi (untungnya bukan kopi). AS dapat menggunakan kontrolnya atas dolar dan sistem keuangan global untuk menutup bank atau rekening bank mana pun di dunia. Itu dapat menggunakan kontrolnya atas Apple dan Google untuk menghapus aplikasi dari App Store dan Google Play. Jadi ya, memang benar bahwa negara lain tidak memiliki kedaulatan penuh atas apa yang diizinkan di wilayah mereka. Sayangnya, kami – 96% populasi dunia yang tinggal di tempat lain – bergantung pada pembuat keputusan yang dipilih oleh 4% yang tinggal di AS. ”

Garis Waktu

Mungkin cara terbaik untuk memahami garis waktu, seputar peristiwa di seluruh kisah ini, adalah dengan melihat kembali artikel kami sebelumnya.

Bisa dibilang, insiden pemicu, yang meningkatkan ketegangan antara Telegram dan SEC, terjadi pada September 2019. Saat ini, sebuah email telah bocor, yang mengindikasikan potensi Telegram untuk mendistribusikan token GRAM lebih awal dari yang direncanakan semula..

Token GRAM – Telegram Mempertimbangkan Rilis Awal


Sementara gemuruh masalah regulasi terjadi sebelum 12 Oktober 2019, pada tanggal inilah SEC mengajukan perintah penahanan terhadap Telegram, dan anak perusahaannya, TON. Pada saat itu, perwakilan dari SEC menyatakan, “Tindakan darurat kami hari ini dimaksudkan untuk mencegah Telegram membanjiri pasar AS dengan token digital yang kami duga dijual secara tidak sah …”.

SEC Mengeluarkan Tindakan Darurat, Menghentikan Penerbitan ‘Gram’

Sejak saat ini, pertempuran sengit terjadi, dengan SEC mempertahankan pendirian bahwa token GRAM adalah sekuritas. Dalam perjalanannya, Telegram memang mengalami beberapa kemenangan kecil. Pada Januari 2020, mereka berhasil meyakinkan hakim ketua untuk menolak akses SEC ke catatan perbankan lengkap Telegram. Upaya SEC ini mendorong kata-kata kuat dari Telegram, yang menyamakan upaya SEC dengan ‘ekspedisi memancing’

Pengadilan Distrik mengatakan ‘Permintaan Ditolak’ ke SEC

Telegram Menyamakan Permintaan SEC dengan ‘Ekspedisi Memancing’

Pada titik ini, bukan hanya outlet berita yang memperhatikan situasi tersebut. Februari 2020 menandai pertama kalinya badan pengatur luar diperiksa untuk masukan mereka tentang situasi tersebut. Dalam hal ini, pengadilan menjangkau CFTC, menanyakan bagaimana mereka akan mengklasifikasikan token GRAM sesuai dengan praktik standar mereka. Meskipun tidak diminta oleh pengadilan, kelompok luar, seperti Asosiasi Blockchain, juga meluangkan waktu untuk mempertimbangkan situasi tersebut..

CFTC untuk Memberikan Pendiriannya pada Klasifikasi Token GRAM

Blockchain Association (BA) Menunjukkan Kesalahan dalam Kasus SEC Telegram ICO

Pada saat Maret 2020 bergulir, investor sudah bosan dengan prosesnya. Antara berbulan-bulan bertanya-tanya apa yang akan terjadi pada proyek tersebut, dan pandemi COVID-19 yang berkembang, banyak yang telah menerima gagasan pengembalian dana..

Investor Telegram Siap Mengambil Pengembalian Dana di Tengah Pandemi COVID-19

Ketika berita tentang minat pembayaran keluar, hanya beberapa minggu kemudian Telegram mengumumkan penataan pertama dari program pengembalian dana investor potensial. Meskipun ini adalah kabar baik bagi banyak orang, hanya beberapa saat kemudian investor AS dibuat tidak memenuhi syarat untuk kemungkinan ini.

Telegram Menunda Penerbitan Token GRAM dan Menawarkan Pengembalian Dana Investor

Investor A.S. Tidak Memenuhi Syarat untuk Pembayaran Telegram 110%

Itu membawa kita ke saat ini, mengakhiri pertempuran selama berbulan-bulan yang melihat kedua belah pihak memenangkan sedikit kemenangan; Sebuah proses yang membuat distribusi token tertunda beberapa kali, pengaruh luar, dan program pengembalian dana banyak yang tergelincir.

Pelajaran yang Dipetik

Terlepas dari apakah Anda berpihak pada SEC atau Telegram, dalam hal ini, ini berfungsi sebagai alat pengajaran untuk perusahaan mana pun yang mempertimbangkan jalur yang sama..

Mungkin, Telegram dan proyek TON dijadikan contoh di sektor kripto hanya begitu – atau mungkin SEC yang Pengadilan AS lakukan, memang, melampaui batas mereka. Persepsi berfluktuasi, namun kali ini, Telegram dianggap salah.

Bagi mereka yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membedakan token keamanan dari token utilitas, pastikan untuk membaca dengan teliti kontribusi masa lalu untuk seri ‘Pemimpin Pemikiran’ kami oleh Constantin Kogan dari BitBull Capital.

Tes Howey: Garis Halus Antara Token Keamanan dan Token Utilitas

Telegram

Telegram adalah platform perpesanan populer, tersedia di PC, iOS, dan Android. Proyek TON, adalah upaya yang dibangun di atas Telegram, yang akan memfasilitasi transfer nilai melalui penggunaan token GRAM. Sementara proyek ini sekarang ditutup, Telegram terus beroperasi, sepopuler sebelumnya.

CEO, Pavel Durov, saat ini mengawasi operasi perusahaan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map