Reserve Bank of India untuk Petisi Putusan Mahkamah Agung tentang Mata Uang Virtual

Tidak Begitu Cepat

Awal pekan ini, Mahkamah Agung India membuat gelombang di dunia cryptocurrency, karena mereka membatalkan larangan menyeluruh, yang diberlakukan oleh Reserve Bank of India, pada industri..

Sementara banyak yang dengan cepat merayakan keputusan ini – dengan berbagai pertukaran mata uang kripto segera memulihkan layanan – penting untuk menjaga ekspektasi tetap terkendali..

Outlet berita India melaporkan bahwa Reserve Bank of India jelas tidak puas dengan keputusan dari Mahkamah Agung. Karena itu, mereka akan mengajukan peninjauan kembali atas keputusan tersebut, dengan harapan dapat memulihkan larangan mereka.

Pembalikan Larangan RBI

Larangan awal pertama kali diberlakukan pada pertengahan 2018 oleh RBI. Pada saat pelarangan, RBI mencatat bahwa itu terjadi setelah beberapa peringatan kepada publik tentang apa yang mereka anggap sebagai bahaya yang terkait dengan mata uang virtual. Berikut ini adalah kutipan singkat dari larangan mereka, yang menjelaskan ruang lingkup jangkauannya.

“… Telah diputuskan bahwa, dengan segera, entitas yang diatur oleh Reserve Bank tidak akan berurusan dengan VC atau menyediakan layanan untuk memfasilitasi orang atau entitas mana pun dalam menangani atau menyelesaikan VC. Layanan tersebut mencakup pemeliharaan akun, pendaftaran, perdagangan, penyelesaian, kliring, memberikan pinjaman terhadap token virtual, menerimanya sebagai jaminan, membuka akun pertukaran yang berhubungan dengannya, dan mentransfer / menerima uang dalam akun yang berkaitan dengan pembelian / penjualan VC. “

Keputusan untuk pembalikan, meski dibuat berdasarkan berbagai faktor, turun ke beberapa poin utama:

  • Larangan lengkap ‘tidak proporsional’ dengan risiko yang dirasakan oleh RBI
  • RBI tidak dapat membuktikan bahwa ada kerugian yang dialami oleh bank yang diatur
  • RBI mengatur, bukan melarang

Saat membaca dokumentasi Pengadilan terbaru seputar keputusan mereka, menarik untuk dicatat bahwa penekanan yang kuat dalam proses persidangan berasal dari keputusan serupa sebelumnya yang dibuat oleh Parlemen Uni Eropa. Kutipan berikut dari Parlemen Uni Eropa digunakan sebagai poin argumen:

“Kami tidak mendukung larangan umum pada cryptocurrency atau melarang interaksi antara bisnis cryptocurrency dan sektor keuangan formal secara keseluruhan, seperti yang terjadi di China misalnya. Itu akan terlalu berlebihan menurut kami. Selama perlindungan yang baik tersedia untuk melindungi sektor keuangan formal dan masyarakat umum secara keseluruhan, seperti aturan yang memerangi pencucian uang, pendanaan teroris, penggelapan pajak, dan mungkin seperangkat aturan yang lebih komprehensif yang bertujuan untuk melindungi pengguna yang sah (seperti konsumen dan investor biasa), itu sudah cukup. “

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Mahkamah Agung India menemukan bahwa larangan itu, “… dikesampingkan atas dasar proporsionalitas.”

1.3 milyar

Dengan jumlah penduduk lebih dari 1,3 miliar, India mewakili lebih dari 17% dari seluruh umat manusia – menempatkannya sama erat dengan China, sebagai negara terpadat di Bumi.

Menyebut keputusan Mahkamah Agung India sebagai ‘positif’ adalah pernyataan yang meremehkan. Meskipun efeknya mungkin tidak terlihat dalam semalam, dunia cryptocurrency sangat diuntungkan melalui masuknya peserta yang berpotensi sangat besar.


Tidak Keluar dari Hutan

Di luar RBI melanjutkan perang salib mereka untuk mempertahankan larangan selimut mereka sebelumnya pada cryptocurrency, masih ada satu rintangan yang sangat besar. Pada tahun 2019, ada bocoran bahwa sebuah RUU sedang disiapkan untuk ditinjau di India, berjudul ‘Pelarangan Cryptocurrency & Peraturan RUU Mata Uang Digital Resmi‘.

Meskipun hal ini belum dipertimbangkan, hal ini berpotensi untuk menghancurkan dunia cryptocurrency yang baru dibebaskan. Dengan berbagai negara di seluruh dunia yang berebut untuk mengembangkan, dan membangun, mata uang digital bank sentral mereka sendiri (CBDC), kita mungkin belum melihat yang terakhir ini..

Dalam Berita lain

Mungkin mempertimbangkan keputusan untuk membatalkan larangan RBI, adalah kemajuan terbaru seputar regulasi cryptocurrency yang terlihat di seluruh dunia. Salah satu contohnya adalah Korea Selatan. Sejak hari pertama, cryptocurrency telah menangkap intrik orang Korea Selatan. Berbeda dengan pendekatan RBI, negara telah memutuskan untuk mengatur, daripada melarang, cryptocurrency dan penyedia layanan pendukung mereka.

Kerangka Pass Korea Selatan

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map